Menikmati Hujan Di Sore Hari

ilustrasi_hujan_ok_90
Gambar ilustrasi by : tribunnews.com

November ini kayanya emang udah masuk musim hujan, kalo kaya gini gw jadi inget lagunya guns and roses – November rain. dari 3 minggu yang lalu emang hujan turun terus, gw udah beberapa kali pulang kuliah dengan basah kuyup. Di media sosial juga bnyak banget temen gw yang ngeluhin hujan, mulai dari BBM, twitter sampe facebook semuanya pasti ada keluhan tentang hujan. tapi hujan selalu mengingatkan gw pada kenangan-kenangan indah enggak tau kenapa gw ngerasa nyaman bangat ngedenger suara hujan, tapi bukan hujan badai loh ya yang disertai petir-petir, bukan, tpi hujan rintik-rintik,

Saat ini, iya saat ini, saat gw nulis blog ini, gw lagi di kamar abis mandi setelah gw pulang kuliah. jam udah menunjukan pukul setengah 6 sore ditemani secangkir teh hangat dan cakwe yang baru gw beli tadi, di luar cuaca lagi hujan, cukup deres tapi tanpa kilat, gw ngerasa aman dan nyaman bangat sendiri dikamar gw, sembari melepas lelah, gw punya cerita menarik buat dibagikan , tapi bukan cerita indah tentang hujan.

Dulu waktu gw masih sd ketika ujan kaya gini gw sering bangat keluar buat maen hujan-hujanan sama temen-temen gw, tapi yang lebih ekstream lagi gw sering berenang di lokasi banjir, jadi rumah gw tuh di pelni, deket bangat sama lokasi rawan banjir di taman duta, biasanya dulu kalo ujan gede anak-anak pada kesana buat main banir-banjiran padahal sebenernya bahaya banget, soalnya taman duta itu deket kali gede yang berada di tengah jalan, jadi posisi kali itu memisahkan antara dua sisi jalan. ya namanya juga anak-anak enggak ada takutnya, jadi lanjut terus main, gw kalo ngebayangin dulu, bner2 ngeri kenapa gw dulu berani bangat. Dulu sebnernya bokap gw ngelarang bangat dan udah ngewanti-wanti tapi gw nya aja yang bandel jadi lanjut aja maen terus, ibarat kata, omongan bokapa gw Cuma sekedar suara tetesan hujan, yang enggak ada artinya. Padahal kalo ketauan bakal abis gw sama bokap gw, bisa dikurung bahkan gesper sudah siap mengenai kulit mungil gw waktu itu..

Sampai waktu itu ada kejadian yang bikin anak-anak takut buat maen kesana, ternyata kali taman duta memakan korban, kebetulan gw kenal sama korbannya, dia adenya temen gw, dia hanyut dibawa arus deras kali taman duta, hingga mayatnya ditemuin di paentong bukit cengkeh dalam keadaan tidak bernyawa. Gw bner-bener kaget dan mulai saat itu gw kapok kalo di ajak temen gw banjir-banjiran disitu, mulai saat itu gw Cuma menikmati hujan dirumah, bareng temen-temen gw, kadang maen bola,atau sekedar manikmati tetesan air hujan yang menetes di wajah sambil tertawa riang, malah saking kreativnya dulu, gw pernah balapan tamiya dijalan yang digenagi air, sampe tamiya gw rusak. ya mungkin itu sebagian kecil cerita gw tentang hujan, sebenrnya banyak cerita menarik lainnya yang bakalan panjang bangat kalo gw ceritain, berhubung adzan maghrib udah berkumandang mendingan sampe disini aja deh ceritanya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s