Cantik yang bener-bener Cantik

Jam udah menunjukan pukul 12:30 sudah saatnya gue pulang kuliah setelah mata kuliah pemrograman yang sedikit bikin kepala gue puyeng, ditambah diluar cuacanya panas bangat, sehingga gue udah enggak mood buat kelayaban atau sekedar nongkrong bareng temen-temen gue, gue keparkiran dan langsung cabut balik, dijalan cuacanya bener-bener panas, masker dan sarung tagan enggak lupa gue pake, karena kalo enggak gue balik-balik pasti disangka orang afrika nyasar, dan sudah tidak dikenali. ok lanjut ke cerita, dijalan karena cuaca panas dan tenggorokan gue kering bangat, lagi nagih yang seger-seger, akhirnya gue memutuskan buat mampir ke tukang es, nama esnya es eco madiun sejenis es campur tapi isinya lebih segar dengan gula terbuat dari perasan tebu, dan dicampur dengan melon,agar-agar,cincau,dan rumput laut, seger deh pokoknya, lokasinya kira-kira 500 meter sebelum kampus gunadarma dari arah kostrad.
Ditukang es tersebut ada seorang pedagang kerupuk buta, gue yang tadinya enggak peduli dengan keadaan sekeliling tiba-tiba terkejut dengan terikan seorang ambon , sebenernya dia lagi enggak teriak, suaranya aja yang kenceng kaya orang marah-marah ditambah mukanya yang sangar, dia turun dri mobilnya dan menghampiri tukang kerupuk tersebut,

Ambon: pak ini kerupuk berapa harganya?..
Tukang kerupuk : 6000 pak
Ambon: halah murah kali, yauda saya beli dua.. ini duitnya ( dia ngasih 15.000)
Tukang kerupuk : iya makasih pak, ini kembalinya 3000..
Ambon : enggak usah ambil aja,
Si ambon langsung pergi dengan mobilnya.

3 menit kemudian dateng seorang cewek, seumuran gue kira-kira 18-19 tahunan,berkerudung dan pake kacamata, dan dandanannya sederhana. dari motornya gue tau dia mahasiswa gunadarma karena ada stempel logo gunadarma di motornya, dia menghampiri pedagang kerupuk buta itu.

Cewek : pak ini berapa harganya
t.kerupuk : 6000 ribu non
cewek : ehmmmm.. yaudah aku beli dua yah
t.kerupuk : yudah pilih aja non yang mana..
cewek: yudah yang ini aja pak, ni duitnya..

gue lihat dia mengeluarkan duit 60 ribu, satu lima puluh ribu dan satu sepuluh ribu, padahal kerupuknya Cuma 12 ribu, dia memberi uangnya dan langsung pergi, gue pura-pura enggak ngeliat, padahal gue tau, gue liat si tukang kerupuknya juga bingung sambil berucap alhamdulillah. dan enggak tau kenapa gue jadi ngeliat cewek itu yang tadinya biasa-biasa aja, jadi keliatan cantik, mungkin bener cantik hati itu lebih penting dan lebih nyentuh hati (cielah bahasa gue), gue Cuma bisa ngeliatin dia pergi berlalu, dalam hati gue berbisik, mudah-mudahan jodoh gue nanti juga punya sifat seperti itu, yang suka berbagi, dan punya rasa empati terhadap sesama, gue ngerasa tersentuh sama sikap cewek itu, bukan apa-apa jarang bangat cewek kaya gitu gue temuin, terlebih diusianya yang masih semuda itu,dan kenapa juga itu cewek harus ngelakuinnya pas ada gue, kan gue jadi malu dan ngerasa digampar dari dalem, kenapa enggak dimasjid aja gitu, ah tak taulah mungkin ini yang pengen ditunjukan tuhan kalo gue harus punya kepedulian dengan sekeliling gue dan juga jangan liat orang dari luarnya aja. ternyata kecantikan hati itu 2x lebih menarik dari pada kecantikan rupa, yang suatu saat kita bisa bosan, ya bener. Apalagi kalo luar cantik dan dalem cantik, ini lebih bagus. kelamaan bengong enggak terasa es gue udah abis,.. dan enggak tau kenapa gue jadi pengen beli kerupuknya, dan gue pun pergi pulang setelah beli kerupuk bapak-bapak buta itu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s